Epyc Rome

AMD Hadirkan Performa Terbaik di Kelasnya dari Super Computer hingga HPC pada Cloud SC 19

—San Diego Supercomputer Center, Swiss ETH, AWS dan lainnya meningkatkan performa pemecahan rekor dari prosesor AMD EPYC™ Generasi Kedua —

—AMD CTO Mark Papermaster merincikan “The Last Mile to Exascale”

—Prosesor AMD EPYC Generasi Kedua memasuki daftar Top 500 terbaru bersama Atos dan GENCI—

 

DENVER— 18 November, 2019—Pada SC19, acara tahunan utama untuk supercomputing, AMD (NASDAQ: AMD) memperluas keunggulan performanya dalam high-performance computing (HPC) bersama serangkaian kemenangan pelanggan baru dalam sistem penelitian top di seluruh dunia, platform baru yang mendukung prosesor AMD EPYC ™ dan akselerator Radeon Instinct ™ dan ROCm 3.0 yang baru diumumkan, menghadirkan dukungan untuk kompiler baru dan aplikasi HPC.

“AMD memasuki SC19 sebagai penyedia prosesor untuk supercomputer Frontier mendatang, diharapkan menjadi supercomputer dengan performa tertinggi di dunia saat dikirimkan pada 2021,” kata Mark Papermaster, Executive Vice President and Chief Technology Officer, AMD. “Peserta dapat menghabiskan waktu dengan teknologi dasar AMD yang sama yang akan masuk ke sistem kelas exascale minggu ini. Dari CPU AMD EPYC dengan kinerja tinggi dan GPU Radeon Instinct yang bekerja bersama lintas interkoneksi berkecepatan tinggi, hingga ekosistem perangkat lunak terbuka kami, semuanya dihadirkan oleh nama-nama besar dalam supercomputing, semuanya ada di sini di SC19.”

Di SC19, Papermaster akan berada di panel bersama dengan CTO dari Cray, CERN dan Xilinx untuk membahas inovasi unik dalam sistem exascale dan seterusnya, termasuk terobosan teknis baru di seluruh hardware,software dan pemrograman.

 

Amazon EC2 Compute-Optimized Baru menggunakan AMD EPYC Generasi Kedua

Amazon Web Services (AWS) memperluas penggunaan prosesor AMD EPYC, mengumumkan peluncuran terbarunya dua  Amazon Elastic Compute Cloud (Amazon EC2) compute-optimized. Untuk C5a dan C5ad, akan ditenagai oleh prosesor AMD EPYC Generasi Kedua yang dapat disesuaikan pada frekuensi hingga 3,3Ghz. C5a dan C5ad akan datang dalam 8 ukuran yang tervirtualisasi hingga 96 vCPU yang akan menghadirkan pilihan tambahan untuk membantu pelanggan mengoptimalkan biaya dan kinerja untuk berbagai beban kerja komputasi intensif, termasuk pemrosesan batch, analisis terdistribusi, dan aplikasi web. Keduanya akan tersedia dalam varian bare metal yang memungkinkan pelanggan untuk menjalankan aplikasi yang mendapat manfaat dari akses langsung ke prosesor dan sumber daya memori dari server dasar. Mesin virtual ini akan memiliki 192 prosesor logis pada 96 inti fisik, yang akan menjadi dua kali ukuran mesin virtual terbesar yang ditawarkan dalam keluarga komputasi mesin virtual EC2 yang dioptimalkan. Bare metal C5a dan C5ad akan dapat memanfaatkan bandwidth jaringan 100 Gbps dan akan kompatibel dengan Elastic Fabric Adapter, memungkinkan pelanggan untuk meningkatkan Komputasi Performa Tinggi dan beban kerja intensif komputasi besar lainnya. Mesin virtual baru akan segera tersedia di beberapa wilayah AWS.

 

AMD Mentenagai Supercomputer ke Level Baru dan EPYC Bergabung TOP500

Organisasi HPC melanjutkan adopsi prosesor AMD EPYC Generasi Kedua dan akselerator Radeon Instinct untuk sistem supercomputer yang lebih bertenaga dan efisien. Prosesor EPYC Generasi Kedua menghadirkan dua kali performa aplikasi manufaktur dan simulasi Life Sciences hingga 60% lebih cepat dari kompetitornya, sedangkan akselerator GPU Radeon Instinct menyediakan hingga 6,6 puncak performa TFLOPS Double Precision untuk beban kerja HPC. Kedua produk ini mendukung PCIe® 4.0 yang memungkinkan interkoneksi bandwidth tinggi untuk komputasi yang lebih cepat di seluruh sistem heterogen.

Pelanggan terbaru yang menggunakan prosesor dan akselerator AMD meliputi:

  • Atos, pemimpin global dalam transformasi digital, memasok dua supercomputer BullSequana XH2000 berdasarkan EPYC Generasi Kedua ke Météo-France untuk operasional ramalan cuaca dan penelitian dalam ilmu atmosfer, laut dan iklim.
  • Atos dan organisasi komputasi performa tinggi nasional Prancis, GENCI, mengumumkan bahwa perluasan terbaru supercomputer Joliot-Curie, yang ditempatkan dan dikelola oleh tim CEA di TGCC (Very Large Computing Center), dan berdasarkan pada solusi Atos BullSequana XH2000 dan EPYC Generasi Kedua sekarang beroperasi.
  • Perluasan supercomputer Joliot-Curie bergabung dengan TOP500 edisi 54, menjadikan supercomputer AMD EPYC 7H12 64-core 280W pertama yang dilengkapi dalam peringkat global.
  • Cray, sebuah perusahaan Hewlett Packard Enterprise, baru-baru ini mengumumkan dua supercomputer baru yang dilengkapi dengan prosesor AMD EPYC Generasi Kedua dan didasarkan pada arsitektur supercomputer Shasta ™, ARCHER2 dan Vulcan.
  • Dell Technologies memasok San Diego Supercomputer Center dan supercomputer Expanse-nya dengan server Dell EMC PowerEdge dan Prosesor EPYC Generasi Kedua.
  • ETH Zurich menggunakan prosesor AMD EPYC 7742 dalam sistem Euler VI-nya.
  • NEC memasok layanan prakiraan cuaca Jerman, Deutscher Wetterdienst, sebuah sistem yang menggunakan prosesor EPYC Generasi Kedua bersamaan dengan mesin vektor NEC SX-Aurora TSUBASA.

“Kami memilih AMD EPYC 7742 karena prosesor tidak hanya memberikan dukungan luas untuk sebagian besar aplikasi perangkat lunak yang umum digunakan oleh para peneliti kami, tetapi juga memberikan performa mentah, memori yang menakjubkan dan bandwidth I / O dan yang paling penting adalah harga / performa yang sangat penting untuk memenuhi kebutuhan para peneliti ini, ”kata Christian Bolliger, Scientific IT Srvices, ETH Zurich. “Dengan sistem Euler VI menggunakan prosesor AMD EPYC Generasi Kedua, pengguna kami sekarang memiliki akses ke sistem yang akan memberi mereka kemampuan yang dibutuhkan untuk memajukan penelitian mereka.”

 

Membawa Superkomputer ke Cloud dengan AMD EPYC

Industri HPC berkembang untuk mendukung beban kerja baru, tuntutan kinerja yang lebih besar dan yang paling penting, akses yang lebih mudah untuk penggunaan jangka panjang atau sementara. Hal ini sedang dilakukan melalui Cloud, dimana untuk pertama kalinya dapat menyediakan pengguna dengan tingkat performa yang sama, dengan biaya penggunaan yang lebih rendah, dibandingkan dengan apa yang mereka dapat gunakan di tempat.

Microsoft Azure mengumumkan tingkat performa yang sebelumnya tidak dapat diperoleh untuk computational fluid dynamics (CFD) menggunakan contoh cloud Azure HB yang berjalan pada sistem prosesor AMD EPYC Generasi Pertama.

Sekarang, Azure mendorong batasan-batasan HPC lebih jauh di cloud dengan preview mesin virtual Azure HBv2 untuk komputasi performa tinggi. Berdasarkan prosesor AMD EPYC 7742, mesin virtual ini memberi pelanggan akses ke performa supercomputer, mendukung 200Gbps HDR InfiniBand, dan hingga 80.000 core untuk satu pekerjaan, dalam kemudahan dan kesederhanaan melalui Cloud.

 

AMD Memperkenalkan ROCm 3.0

Dukungan masyarakat untuk ekosistem perangkat lunak pra-exascale terus berkembang. Ekosistem ini dibangun di atas ROCm, komponen open source dasar untuk komputasi GPU yang disediakan oleh AMD. Siklus pengembangan ROCm menampilkan pengembangan dalam perbaikan berkelanjutan dan pembaruan untuk kompiler, perpustakaan, profiler, debugger dan sistem manajemen secara berkala. Tonggak perkembangan utama yang ditampilkan di SC19 meliputi:

  • Pengenalan ROCm 3.0 dengan inovasi baru untuk mendukung HIP-clang – kompiler yang dibangun di atas LLVM, meningkatkan kemampuan konversi CUDA dengan hipify-clang, optimisasi perpustakaan untuk HPC dan ML.
  • Integrasi hulu ROCm ke dalam kerangka kerja pembelajaran mesin TensorFlow dan PyTorch terkemuka untuk aplikasi seperti pembelajaran penguatan, mengemudi mandiri, dan deteksi gambar dan video.
  • Dukungan percepatan yang diperluas untuk model dan aplikasi program HPC seperti pemrograman OpenMP, LAMMPS, dan NAMD.
  • Dukungan baru untuk alat penyebaran sistem dan beban kerja seperti Kubernetes, Singularity, SLURM, TAU, dan lainnya.

 

Ekosistem GrowingHardware

Karena sistem HPC diminta untuk mendukung beban kerja yang lebih berat, kebutuhan akan komputasi heterogen ditenagai oleh CPU dan akselerator yang kritis untuk sistem HPC modern. Mitra AMD menciptakan platform yang mendukung permintaan ini, serta komputasi CPU tradisional:

  • GIGABYTE mengumumkan empat server GPU Seri-G baru yang mendukung prosesor AMD EPYC Generasi Kedua, G292-Z22, G292-Z42, G482-Z50 dan G482-Z51. G482-Z51 dapat mendukung hingga delapan kartu PCIe 4.0 GPU, memberi pelanggan pilihan “AMD + AMD” yang hebat untuk berbagai beban kerja komputasi yang dipercepat.
  • Server HPE ProLiant DL325 Gen10 dan DL385 Gen10 yang memecahkan rekor dunia bergabung dengan model Gen10 Plus baru yang secara signifikan meningkatkan performa dan efisiensi untuk beban kerja vital seperti virtualisasi, HPC dan Big Data hingga 64 core prosesor, memori 3200 MT / s untuk 9 persen kinerja memori yang lebih cepat, bandwidth I / O 2X lebih besar dengan dukungan PCIe 4.0 dan kapasitas penyimpanan 2,4X lebih besar dibandingkan generasi sebelumnya.
  • DenganPenguin Altus® XE4218GT baru, mendukung hingga 8 GPU, pelanggan Penguin memiliki solusi “AMD + AMD” yang menggunakan PCIe 4.0sup dalam EPYC Generasi Kedua dan Radeon Instinct MI50 untuk menghidupkan pembelajaran mesin, analisis data besar, dan beban kerja yang serupa .
  • Tyan juga mengumumkan platform baru dalam lini produk Transport HX yang berfokus pada HPC dan lini produk Transport SX yang berfokus pada basis data yang ditenagai oleh prosesor AMD EPYC 2nd Gen.

Dengan diperkenalkannya dukungan PCIe 4.0 dalam prosesor AMD EPYC Generasi Kedua dan akselerator Radeon Instinct GPU, AMD telah memimpin pemberdayaan ekosistem PCIe 4.0 dengan bekerja sama dengan mitra industri utama. 2nd Gen EPYC mendukung PCIe 4.0enabled devices seperti ethernet kecepatan tinggi dan InfiniBand®inteconnect, NICs andswitches, menghitung akselerator (GPU dan FPGA) dan perangkat penyimpanan (NVME SSD) perangkat. Beberapa mitra yang menawarkan produk PCIe 4.0 untuk 2nd Gen EPYC meliputi:

  • Broadcom Thor NIC untuk ethernet 200 GB.
  • MellanoxConnectX-6 NIC menunjukkan kinerja InfiniBand ~ 400 GB / s.
  • Samsung Gen4 PM1733 NVME SSD – Menampilkan 2x IOPS di atas Samsung Gen3 SSD.
  • Xilinx Alveo U50, U280 FPGAs.

 

Additional Resources

  • AMD EPYC di AMD.com
  • Pelajari lebih lanjut tentang akselerator AMD Radeon Instinct™ MI50
  • Pelajari lebih lanjut tentang platform ROCm 3.0open software disini
  • Pelajari tentang bagaimana performa AMD EPYC pada HPC software here
  • Ikuti perkembangan AMD datacenter di Twitter@AMDServer 
  • Ikuti AMD Radeon Instinct™ di Twitter@RadeonInstinct

 

Tentang AMD

Selama 50 tahun, AMD sudah mendorong inovasi pada teknologi computing, grafis, dan visualisasi berperforma tinggi ― unsur pokok untuk bermain game, immersive platforms, dan pusat data. Ratusan juta konsumen, bisnis-bisnis Fortune 500 terkemuka, dan fasilitas penelitian sains yang canggih di seluruh dunia bertopang pada teknologi AMD setiap harinya untuk memperbaiki cara mereka hidup, bekerja, dan bermain. Pegawai AMD di seluruh dunia berfokus untuk membangun produk-produk yang hebat yang mendorong melewati batas kemungkinan. Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana AMD memungkinkan hari ini dan menginspirasi esok hari, kunjungi halaman AMD (NASDAQ: AMD) di website, blog, Facebook dan Twitter.

Tinggalkan Balasan